Tuesday, June 1, 2010

Kasih Yang Satu [32]

" Qis..dahlah tu..jangan menangis lagi ". Amira mengusap lembut bahu temannya. Dia faham perasaan Balqis saat ini.

Balqis mendongak. Bibirnya terketar. Mahu meluahkan apa yang bersarang di mindanya saat ini. Tentang apa yang di ucapkan oleh Fakrul sebelum menghembus nafas terakhir.

" Aku...". Balqis terdiam. Hatinya berbolak balik. Kalau di nyatakan seumpama fitnah. Kerana ianya masih tak pasti. Namun hati kecilnya bagai mengiakan.

" Qis..yang pergi takkan kembali lagi..kau doakan moga dia tenang di alam sana ya..dahlah..dah berapa hari kau asyik menangis..termenung..". Amira tak berhenti memujuk.

" Satu lagi..kesianlah kat aku ni..". Raut muka Amira mendung tiba-tiba. Balqis mengerutkan dahinya.

" Kesian? Kau sakit ke Mira? ".

" Yelah..kau asyik sedih jer..takder siapa nak teman aku makan..sudahnya aku pun ikut kau..tak makan..kesianlah kat aku..berlapar jer..kau tak kesian ker? ".

" Miraaaa!..Hishh..kau ni..aku ingat kau kenapa..budak bertuah betul..". Amira mengadoi kecil bila bahunya di tepuk Balqis.

" Thanks Mira..kau selalu ada masa aku perlukan kawan..".

" Well...you know me..". Amira mengangkat keningnya berkali-kali .

" Huh! Riak ler tu ..". Balqis menjuihkan bibirnya.

" Ehem...."Terdengar deheman di belakang mereka berdua.

" Err..boss..". Amira menyiku Balqis . Dia tersengih sendiri.

" Sayang dah makan? ". Farish memandang muka Balqis yang nampak kemerahan dan sembab.

Balqis membulatkan matanya. Biar benar Farish ni,bisik hatinya. Tak pernah-pernah dia memanggil sayang di depan sesiapa.

" Errr...Qis..aku buat kerja dululah ". Amira mengenyitkan matanya.

" Bos..ada apa-apa yang boleh saya tolong? " . Dia melencongkan jawapan. Jarinya ligat mengemas fail yang tak berapa berselarak di hadapannya. Sebenarnya dia segan berhadapan dengan Farish dalam keadaaan begini.

" Sayang ni..lain kita tanya lain dia jawab..pandai mengelak ya..",bisik Farish perlahan. Ada nada rajuk di situ. Balqis mengerling sekilas. Jelas di matanya Amira menelinga.

" Awak..kita kan kat opis ni..formal boleh? ",Balqis menjawab dengan bisikan juga.

" I miss you lah sayang..lunch together ya..". Farish mengerdipkan matanya.

" Errr...lunch?..tapi..".

" Qis..aku lupa nak cakap..nanti lunch aku keluar dengan tunang aku ",jerit Amira dari mejanya.

" So..sayang jangan lupa ya..". Farish tersenyum kemenangan dan melemparkan senyuman terima kasihnya pada Amira kerana memahami.

Balqis bercekak pingang memandang Amira pabila bayangan Farish hilang dari pandangan.

" okey..your welcome..aku faham..biasalah..orang bercinta..adatlah tu ",usik Amira dengan hilai tawanya. Balqis menggelengkan kepalanya. Hishh..dah nak kahwin pun masih macam budak-budak,desisnya.

" Jaga-jaga dengan Mellisa ". Ungkapan itu kembali terimbau di mindanya. Seraya itu dadanya bergetar..lalu pandangan di lemparkan ke bilik Farish..

Benarkah Mellisa seburuk itu? . Haruskah aku terus membahayakan nyawa orang yang aku sayangi? ,gema hatinya.

Bagai mengerti telefon bimbitnya berbunyi. Ada pesanan ringkas yang masuk membuat dia menolak semua fikiran negatif tadi.

' Andai di izinkan ..apa pun terjadi kau pasti jadi milikku..yakinlah padaNYA '.

Serentak itu dia mendongak dan matanya beradu pandang Farish yang tersenyum dari biliknya.

Mudah-mudahan..doanya dalam diam.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment